Let’s Sea Hua Hin

17098411_10211794298083395_6813000151546137140_nSaat liburan orang sering kebablasan. Istilah ‘pinjam hari’ berlaku bukan hanya untuk makan apa saja, namun demi bermalas-malasan. Sah sih, namanya juga liburan. Namun, jalan-jalan saya dan Ning kali ini beda; perjalanan wisata kami di Hua Hin adalah liburan bugar dan sehat.

HH016 Aerial View of PoolsHua Hin dikenal sebagai destinasi elegan dan bergengsi, pilihan warga Thailand kelas atas. Kota berjarak 200km (3 jam tempuh dari Bangkok) ini dikenal dengan pantainya yang indah, suasana tenang dan tak sesak turis. Dibanding kota-kota pantai lainnya di Thailand seperti Phuket dan Pattaya, kehidupan malam disinipun sedikit lebih santun.

Walau berdekatan dengan Bangkok, Hua Hin masih sering lolos dari radar wisatawan, yang lebih memilih Samui atau Krabi sebagai alternatif liburan. Mungkin juga disebabkan Raja masih tinggal di Klai Kangwon Palace, istana musim panas yang berarti “Jauh dari Kekhawatiran” yang membuat Hua Hin ‘dijaga’ dari membludaknya pengunjung.

About-us-1600x700Yang pasti banyak resor dan boutique villa mewah berjejer disepanjang pantai Hua Hin. Sebut saja Sofitel Centara Grand Resort, The Anantara, Chiva-Som International Health Resort, Six Senses, Aleenta Resort dan The Barai.

Boutique resort paling menarik di Hua Hin adalah The Barai yang dibuka awal tahun 2007 sebagai ‘sayap baru’ Hyatt Regency. The Barai dikenal sebagai ‘resort dalam sebuah resort‘ yang dirancang oleh arsitek Lek Bunnag karena desainnya meniru gaya arsitektur Khmer kuno, berupa kerajaan berbasis kompleks candi Wat Angkor di Kambodia. Dinamai Barai atau ‘baray’ yang berarti waduk  air’ yang merupakan arteri kehidupan, kesejahteraan dan penyembuhan.

020-McFarland-House-IIMcFarland House

Salah satu bangunan penting bersejarah di The Barai yang menjadi ‘must-visit‘ di Hua Hin adalah McFarland House. Rumah kayu dua lantai ini adalah sebuah paviliun yang diperuntukan Raja Rama VI kepada Rev. Dr McFarland, seorang ekspatriat asal Amerika Serikat yang paling dihormati di abad ke-19. Jasa McFarland kepada Thailand adalah dengan mendirikan klinik gigi pertama, mempublikasikan kamus Thai- bahasa Inggris yang komprehensif dan melayani selama 35 tahun sebagai dekan Royal Medical College. Karenanya, ia dianugerahi Mahkota Siam Ordo Ketiga, gelar Phra Ajvidyakom dan sebuah rumah bergaya Thailand dimasa pensiunnya.

Saat ini McFarland House telah direnovasi menjadi sebuah bar dan restoran tepi pantai, yang diakui oleh majalah Thailand Tatler sebagai restoran terbaik di Thailand.

013 The Barai Suite ExteriorKami memilih menginap di The Barai yang juga merupakan salah satu residential spa suite terbaik di Thailand. Wellness dan Spa memang sering menjadi tujuan destinasi untuk kesehatan dan kebugaran di Hua Hin. Tidak sedikit wisatawan yang sengaja datang ke Hua Hin hanya untuk mengikuti program kesehatan selama 3-7 hari demi target dan hasil kebugaran yang diharapkan.

009 Outdoor Treatment AreaProgram yang memacu pada tiga pilar kesehatan yaitu olah-raga, nutrisi dan relaksasi ini bertujuan sebagai pendekatan holistik terhadap tubuh, pikiran dan jiwa untuk mencapai hasil kesehatan dan kebugaran yang maksimal. Sebelum memulai program kesehatan ini, kami melakukan konsultasi komposisi tubuh dan gaya hidup. Berbeda dengan pusat kebugaran atau fitness-center biasa, hasilnya lebih detil dan sangat menarik untuk dibahas. Misalkan, mengapa otot tangan dan kaki kiri saya lebih kuat daripada sebelah kanan, padahal saya bukan kidal, berapa target kenaikan- bukan menurunkan!-berat badan saya untuk mencapai keseimbangan tubuh yang ideal. Dari hasil total skor tubuh, saya disarankan yoga!

Kami bangun pagi keesokan harinya untuk melakukan program pilar pertama. Berlokasi di Tranquillity Court, sebuah kolam renang yang unik dan chic, latihan yoga disesuaikan dengan hasil evaluasi konidis tubuh, yang tidak hanya akan membantu menenangkan pikiran, menghilangkan stres, meningkatkan energi dan fokus, juga untuk mempromosikan gaya hidup seimbang yang sehat.

018-Tranquillity-CourtLumayan berkeringat juga setelah yoga selama sejam dan kami langsung merasa lapar! Bergegas saya dan Ning ke McFarland House yang melayani sarapan pagi. Terbayang pilihan American breakfast dengan bacon, cheese omelette dan fried hash brown, pancake dan peanut butter chocolate muffins.

DSCF3389Nope!. Kami justru disuguhkan menu sehat dengan pilihan salada sayur segar berupa wortel, timun, pisang, alpukat dan bayam. Selain itu ada lumpia terbuat dari beras dengan irisan ikan salmon mentah dan labu manis panggang. Ada juga sup miso dan asparagus, sereal biji bunga matahari dengan cemilan buah zaitun dan kacang almond. Makanan penutupnya adalah buah-buahan. Ning mengingatkan kalau ini pilar kedua program kami. Sehat kan!

DSCF3289 2Setelah berolah-raga dan menikmati asupan nutrisi, waktunya program pilar ketiga yaitu relaksasi. Kami mendatangi bangunan spa berdinding merah tua dengan pintu masuk yang berkesan mistis namun begitu memukau. Dihiasi jendela-jendela kecil berbentuk bintang yang ditembusi sinar matahari dari luar membuat tembok seakan menyala warna merah-kuning.

004-Salarai-IDitengah bangunan spa terdapat kolam air yang dinamai Salarai. Berpusat di sekitar air, fasilitas spa dirancang untuk elemen penting yaitu air. Air melambangkan sumber kehidupan, tempat untuk mengisi, untuk meremajakan dan menyembuhkan. Saya begitu menikmati 90 menit pijat traditional ala-Thai dengan kombinasi teknik Swedia yang unik dengan aromaterapi dan akupresur. Otot-otot lelah saya terasa kembali ringan dan rileks. Kami mendapatkan energi baru untuk menjelajahi Hua Hin!.

Phraya Nakhon Cave

FullSizeRender-17bSitus wisata yang menjadi tujuan kami ke Hua Hin adalah Phraya Nakhon Cave, salah satu landmark termistis dan misterius di Thailand. Berlokasi di Khao Sam Roi Yot National Park di propinsi Prachuap Khiri Khan, sekitar 45 menit berkendara dari Hua Hin. Didalam gua yang ditemukan lebih dari 200 tahun yang lalu terdapat sebuah kuil emas bernama Kuha Karuhas Pavillion yang dibangun oleh Raja Rama V.

Tak banyak wisatawan yang mau kesana, karena memang perlu fisik prima dan upaya mencapainya. Jika waktunya tepat yaitu antara jam 10-11 pagi, sinar matahari turun dari langit-langit gua yang terbuka menyinari kuil, membingkai gambar yang sangat instagenic.

17103689_10211820664662543_4276255135676173441_nAda dua pilihan untuk mencapai Phraya Nakhon Cave. Yang pertama adalah dengan berjalan kaki selama kurang-lebih 1.5 jam memotong bukit, atau mengitarinya dengan menggunakan perahu, sebelum melanjutkan berjalan kaki sekitar sejam untuk mencapai gua. Kami memilih opsi kedua.

Dari desa Bang Pu kami menyewa perahu ke pantai Laem Sala. Pemandangan taman nasional Khao Sam Roi Yot menyambut kami dengan lanskap pesisir pantai, hutan pinus dan bakau, serta pegunungan yang memesona.

17155389_10211820667302609_2421294694489308999_nTernyata benar, untuk sampai ke gua memang membutuhkan usaha cukup berat, nafas panjang dan otot kaki yang kuat. Jalanan curam, berbatu licin yang terus menanjak. Butuh ekstra hati-hati karena jalur tempuh yang berbatu. Kami sempat istirahat beberapa kali sambil menikmati pemandangan pantai, laut dan sejumlah pulau kecil disekitarnya.

caveSaat mendekati gua, kami melihat beberapa formasi batu kapur yang mengesankan. Sebuah patung harimau kecil menyambut kami dengan kotak sumbangan sebelum kami memasuki gua pertama. Memasuki gua pertama terlihat papan informasi dengan peta yang menunjukkan tata letak ruang dan informasi. Sebuah air terjun menyusuri stalakmit dan stalaktit disekitarnya. Kami terus masuk jauh kedalam gua yang semakin gelap, sampai akhirnya saya melihat pintu gua kedua. Kuil Kuha Karuhas Pavillion yang terkenal mengintip dari kejauhan, diapit celah bebatuan gelap membentuk siluet menganggumkan. Jepret!

17202921_10211820665702569_6329288199135364628_nSuasana di dalam gua begitu senyap dan tenang, kebetulan belum ada orang disana. Sinar matahari pagi menembus langit-langit batu menyirami bagian atas kuil. Kami menghabiskan waktu sekitar dua jam didalam gua sambil menganggumi pemandangan mistis sekitarnya. Walau badan terasa seperti habis latihan Muay Thai, namun imbalan mata tak ternilai, pun bermanfaat bagi kebugaran badan.

Berikut, tempat-tempat lainnya yang kami datangi selama liburan di Hua Hin.

International Kite Festival

kite2Festival layang-layang yang menjadi salah satu cabang olahraga dunia telah berlangsung selama lebih dari 10 tahun di Thailand. Tahun ini diselenggarakan di pantai Cha-Am Hua Hin. Sekarang bukan hanya orang Thai yang memamerkan keterampilan mereka, namun kontestan internasional juga meramaikan acara tahunan ini, termasuk Kanada, Selandia Baru, Perancis, Cina, India, Singapura dan Indonesia.

Disini, kami melihat layang-layang berwarna-warni, berbagai bentuk, layang-layang besar dan kecil. Mulai dari layang-layang tradisional Thailand dan beberapa negara lainnya, bentuk karakter kartun, hewan sampai planet luar angkasa. Kesukaan saya adalah layangan berbentuk ikan dan karakter The Simpson!

Rajabhakti Park

7kingRajabhakti Park adalah salah satu atraksi Hua Hin yang masih baru. Diresmikan pada bulan akhir tahun 2015 oleh Pangeran Mahkota Maha Vajiralongkorn. Berlatar belakang bukit berhutan berdiri gagah patung raksasa tujuh Raja Thailand. Patung-patung perunggu berukuran hampir 14 meter ini dibangun sebagai simbol kehormatan kepada tujuh Raja besar dari kurun waktu berbagai era dalam sejarah Thailand. Diantaranya adalah Raja Sukhothai, Raja Ayutthaya, Raja Thonburi dan Raja Rattanakosin. Setiap patung membawa lempengan piring dengan nama Raja dan periode pemerintahannya.

Seenspace Hua Hin

seenspaceTempat gaul terbaru di Hua Hin adalah Seenspace, sebuah kompleks mall pinggir pantai. Banyak butik dan restoran keren disini, seperti butik-butik yang menjual label Marc by Marc Jacobs, Paul Smith, DKNY, Lalalove London dan Sretsis. Terdapat juga kedai makanan dan minuman terkenal di Bangkok, seperti White Shuffle, The Barrel, Seafood FIN, Oddity Room, Cold Brew Bar, Seek Appetite, juga Nomad Bar dan The Never Ending Summer. Konsep kreatif terlihat dikompleks yang sedang naik daun ini seperti pertunjukan musik jazz, street-performance serta photo-ops yang menjadi incaran kamera pengunjung Seenspace.

Hua Hin Hills Vineyard

17265014_10211797849932189_6192238861031873491_nKebun anggur yang indah dengan pemandangan pedesaan yang mengesankan. Hua Hin Hills Vineyard menyediakan produk minuman anggur berkualitas. Selain kami dapat belajar tentang manfaat anggur bagi kesehatan dan cara pemeliharaan anggur tropis dari tim profesional Siam Winery, kami juga menikmati wine-testing dengan membeli paket makanan dan anggur produksi secara lokal. Cheers!

Hua Hin Railway Station

railwayStasiun kereta api ini adalah salah satu atraksi wisata paling terkenal di Hua Hin. Dibangun pada masa pemerintahan Raja Rama VI, stasiun ini adalah salah satu stasiun kereta api tertua di Thailand. Selain itu, ia adalah salah satu stasiun kereta paling indah dengan arsitekturnya yang unik. Sampai sekarang, stasiun ini masih aktif digunakan warga Hua Hin maupun wisatawan sebagai alat transportasi.

Santorini Park dan Camel Republic

17201142_10211797838331899_8910576550840648828_nSantorini Park juga sangat populer di Hua Hin. Bangunan berkonsep Pulau Santorini di Yunani ini menjadi tempat yang fun untuk fotografi bagi para tamu. Disini terdapat dua bagian; yang pertama adalah tempat perbelanjaaan termasuk taman, perkampungan, tempat istirahat dan pasar seni.

Bagian lain adalah dengan membayar ekstra untuk wahana atraksi air serupa 4-D X ride, Trick Art Museum, Ferris Wheel, Merry Go Round dan masih banyak lagi. Kami mencoba wahana water ball yaitu permainan bola raksasa yang mengambang diatas air. Seru!

camelDisediakan fasilitas shuttle bus dari Santorini Park ke Republik Camel yang berlokasi tepat di depan Santorini Park. Kalau Santorini Park bertema Yunani, Camel Republik adalah taman rekreasi berkonsep Maroko, Afrika.

Atraksi andalan disini adalah menunggang unta, berinteraksi dan memberi makan hewan dan permainan seru lainnya. Kami mencoba atraksi olah raga ekstrim ‘Sky Fly’ yaitu simulator sky-diving satu-satunya di Thailand.

Cicada Market

cicadiaBerbeda dengan kebanyakan pasar malam di Thailand, Pasar Cicada lebih ekslusif dan up-higher market. Pasar yang diperuntukan sebagai media koneksi antara seniman, pencipta, desainer, wisatawan, mahasiswa dan masyarakat melalui integrasi budaya dan seni dengan gaya hidup. Pasar Cicada adalah sumber seni kontemporer diberbagai bidang, termasuk penemuan barang-barang hand-made, mode pakaian, barang-barang bekas kolektif dan produk UKM dengan ide-ide inovatif.

cacadiaSelain itu, ada kegiatan kreatif seperti workshop dan pameran, pertunjukan tari dan musik, seni rupa yang ditampilkan oleh komunitas teater, berbagai seniman lepas dan mahasiswa. Dibuka setiap hari Jumat sampai Minggu dari pukul 4 sore hingga 11 malam.

Recomendasi Penginapan di Hua Hin

Kami memilih penginapan berdasarkan area dan keunikan hotel, termasuk layanan serta sentuhan lokal kota untuk dapat merasakan pengalaman yang berbeda. Ada tiga pilihan area yang menjadi tempat terbaik untuk penginapan.

17156110_10211767309288692_7801331330484314428_nYang pertama adalah area pesisir pantai Hua Hin, pilihan kami adalah The Barai. Terletak dipusat distrik Hua Hin, resor ini bersebelahan dengan pantai Cha-Am, dekat dengan bandara, Seenspace dan Hua Hin Railway Station. Salarai Spa dan restoran McFarland House adalah dua tempat yang wajib dikunjungi.

12219375_847713905349812_7872181019715576510_nKedua, adalah Loligo Resort yang berdekatan dengan Floating Market, berjalan kaki ke Cicadia Market dan akses dekat dengan pelabuhan kapal ferry di pantai Takiab. Resor baru dengan harga lebih terjangkau dari sister-companynya, Let’s Sea Hua Hin Al Fresco Resort ini berdekorasi unik dan kreatif, modern dengan sentuhan vintage.

17265209_10211810979740426_2419640700167848241_nUntuk akomodasi dekat taman nasional Khao Sam Roi Yot sebaiknya menginap di Anchana Resort & Spa, hanya 15 menit berkendara ke Phraya Nakhon Cave. Resor ini terletak didepan pantai Sam Roi Yod yang dikelilingi pegunungan membuatnya pilihan tepat untuk bersantai saat matahari terbenam.

Screen Shot 2017-04-16 at 4.37.15 PMTips:

  • Perjalanan darat dari Bangkok ke Hua Hin berkisar 2-3 jam dengan menggunakan bis seharga THB 305 (Rp.122.000) atau dengan van seharga THB180 (Rp.72.000) sekali jalan
  • Dari Pattaya Hua Hin dapat ditempuh kurang-lebih 4-5 jam, namun sejak 1 April telah tersedia kapal ferry bolak-balik Pattaya-Hua Hin dengan waktu tempuh hanya 2 jam, dengan biaya THB1200 (Rp.480.000) sekali jalan.

***

 Published in Kompas Travel – May 4, 2017

Advertisements